‘’ EBEG atau KUDA LUMPING atau JATHILAN ‘’

 

KESENIAN  TRADISIONAL BANYUMAS‘’ EBEG atau KUDA LUMPING atau JATHILAN ‘’

                 Akhir-akhir ini apabila saya perhatikan banyak remaja di sekeliling saya tidak mempedulikan lagi mengenai kesenian daerah, seperti ebeg, wayang dan masih banyak lagi yang lainnya. Para kawula muda justru lebih gandrung pada kesenian yang bukan berasal dari akar budaya bangsa sendiri.

Seperti musik jazz, rock, melancolis, breakdance, rep dan yang lainnya. Ini dimaklumi karena tuntutan zaman juga karena adanya akulturasi budaya. Namun demikian sebagai generasi muda kita tidak boleh alergi terhadap budaya bangsa sendiri sebagai warisan yang bernilai luhur.

Bukankah bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya ???? Coba tengok, bangsa Jepang sekalipun merupakan bangsa yang modern tetapi masih menjunjung tinggi nilai-nilai dan seni tradisional seperti sumo, dan lain-lain. Dan semoga bacaan ini mengingatkan para kawula remaja dalam hal kesenian dan budaya, budaya INDONESIA

 

                Kesenian ebeg merupakan bentuk kesenian tari yang sangat terkenal di daerah Banyumas dan Jawa Tengah pada umumnya, yang menggunakan boneka kuda yang terbuat dari anyaman bambu. Tarian ebeg di daerah Banyumas menggambarkan prajurit perang yang sedang menunggang kuda. Gerak tari yang menggambarkan kegagahan diperankan oleh pemain ebeg. Di dalam suatu sajian ebeg akan mengalami satu kejadian yang unik yang biasanya ditempatkan di tengah pertunjukan.

                Atraksi tersebut sebagaimana dikenal dengan bahasa Banyumasan dengan istilah Mendhem (intrans). Pemain akan kesurupan dan akan mengalami atraksi-atraksi unik. Bentuk atraksi tersebut seperti halnya makan beling atau pecahan kaca, makan dedaunan yang belum matang, makan daging ayam yang masih hidup, berlagak seperti monyet, ular dan lain-lain.

                Ebeg termasuk juga kesenian yang tergolong cukup diperhitungkan dalam hal umur. Diperkirakan kesenian jenis ini sudah ada sejak zaman purba tepatnya ketika manusia mulai menganut aliran kepercayaan animisme dan dinamisme. Salah satu bukti yang menguatkan ebeg dalam jajaran kesenian tua adalah adanya bentuk-bentuk intrans atau ”wuru”.

Bentuk-bentuk seperti ini merupakan ciri dari kesenian yang terlahir pada zaman animisme dan dinamisme.

                Pertunjukan ebeg biasanya diiringi dengan alat musik yang disebut Bendhe. Alat musik ini memiliki ciri fisik seperti gong, berukuran lebih kecil dan terbuat dari logam. Akibat perkembangan budaya di Banyumas dan orientasi suatu  seni pertunjukan yang dalam tahap awal merupakan sarana ritual telah bergeser pada bisnis seni pertunjukan, tetapi pembenahan dalam ebeg pun segera dilakukan.

Penataan pada ebeg yang meliputi bentuk iringan, penghalusan gerak tari, kostum ataupun propertinya banyak dilakukan oleh seniman di Banyumas.

                Beberapa tahun belakangan  ebeg sudah sangat jarang di tampilkan di acara-acara seperti hajatan di kampung-kampung. Keberadaannya seperti tertelan zaman.

Namun sepertinya sekarang, kesenian yang terkenal dengan atraksi pemanggilan arwah atau ’indang’ ini kembali marak. Tapi kemunculan kembali seni ebeg ini memberikan sebuah fenomena baru.

Bagaimana pun itu, kesenian ebeg atau kuda lumping atau jathilan ini memang sebuah kebudayaan yang perlu dirawat dan dijaga kelestarianya. Ini karena ebeg juga merupakan budaya dan kesenian Indonesia. Bukankah begitu ???

DINA LAIRE KABUPATEN BANYUMAS

DINA LAIRE BANYUMAS

 Wis patute angger dadi warga banyumas kepingin ngerti kawit kapan Kabupaten Banyumas kiye dibangun lan sapa wonge sing mbangun, minangka dadi pendirine Kabupaten Banyumas.

Ditetapnane dina laire Kabupaten Banyumas tanggal 6 April Tahun 1582 utawa tanggal 12 Rabiulawal 990 H dinane jum’at kliwon, kuwe nganggo dasar ana neng sejarah bab Raden Djoko Kaiman utawa Raden Semangun sing nduweni watek kesatria wani sowan ngadepi timbalane Sultan Pajang yakuwe Sultan Hadiwijaya kanggo makili keluarga Adipati Wirasaba VI.

Amarga khilafe Sultan Hadiwijaya Wektu samana, ndadekna Adipati Wirasaba VI dipateni dening Tumenggung utusane  Sultan Pajang. Khilafe Sultan Pajang kuwe jalaran nampa laporane Demang Toyareka sing esih adikandunge Adipati Wirasaba VI. Demang Toyareka lan Putrane krasa jengkel lan lara atine mulane sengaja mitnah Adipati Wirasaba VI neng ngarepe Sultan Pajang.

Sesedani Adipati Wirasaba, Sultan Pajang ngutus nimbali putrane Adipati Wirasaba supaya sowan ana Pajang. Nanging putra Adipati Wirasaba VI ora nana sing wani sowan  ngadepi timbalane Sultan Hadiwijaya jalaran wedi mbok nganti dipateni sing ora ngerti salahe kaya wong tuwane yaiku Adipati Wirasaba VI. Gandeng ora nana sing wani sowan lan kabupaten wirasaba uga komplang, Raden Djoko Kaiman sing mung putra mantu wani mutusena dheweke sing arep sowan ngadhepi timbalane Sultan Pajang minangka wakil keluarga Wirasaba lan siap senajan upama ana akibate dadi korban maning.

Jebulane mbareng Raden Djoko Kaiman sowan ana ngarsane Sultan Pajang, ora didukani lan ora dipateni utawa di ukum. Malah Sultan Pajang bangeting seneng lan nampa sowane Raden Djoko Kaiman , Sultan Pajang bener-bener  ngajog lan njaluk pangapura karo keluarga lan rakyat Wirasaba jalaran khilaf ngukum pati Adipati Wirasaba VI sing ora salah.

Pas wektu samana uga Raden Djoko Kaiman diangkat dadi Adipati Wirasaba VII nganggo gelar Kyai Raden Adipati Wargo Utomo II nggenteni Adipati Wirasaba VI Utawa Kyai Raden Adipati Wargo Utomo I sing wis seda Kanggo bukti Raden Djoko Kaiman diparingi surat kekancingan utawa beslit sekang Sultan Pajang.

Kondure Raden Djoko Kaiman sekang Sultan Pajang diderekena para Tumenggung Kraton Pajang. Mbareng wis tekan Wirasaba Raden Djoko Kaiman ora kepengin nguwasani Wirasaba nggo dewekan, malah Kabupaten Wirsaba di bagi dadi papat, telung bagian nggo sedulur ipare lan sing sebagian nggo Raden Djoko Kaiman dhewek

Wektu mbagi wilayah Kabupaten Wirasaba di sekseni para Tumenggung sekang Kraton Pajang. Ningen senajan wilayah dibagi papat raden Djoko Kaiman Tetap nduweni kekuasaan dadi Wedana  Adipati Wirasaba.

Wilayah Kabupaten Wirsaba sing dibagi papat Yakuwe

(1)     Banjar Petambakan dipimpin Kyai Ngabehi Wirayuda

(2)     Merden dipimpin Kyai Ngabehi Wirakusuma

(3)     Wirasaba dipimpin Kyai Ngabehi Warga Wijaya

(4)     Kejawar ( Banyumas ) dikuasani Raden Djoko Kaiman

 

Perlu dingerteni, senajan telune sedulur ipar sekang Wirasaba VI diparingi wilayah utawa kekuasaan nanging kabeh pada manut lan ngormati marang Raden Djoko Kaiman sing wis diangkat syah dening Sultan Pajang.

Manut Panaliten, alas mangli neng wilayah Banyumas kuwe sing dadi papan panggonane Pusat Pamarintah Kabupaten Banyumas, sewise dipindah sekang wirasaba. Manut crita sing wis dipercaya masyarakat, Raden Djoko Kaiman nampa wisik kon mangkat nggoleti panggonan sing ana wit tembagane. Nah neng alas mangli kuwe sing ana wite tembaga yakuwe neng sisih wetan totogane kali pasinggangan karo kali Banyumas

Mbareng wis ketemu, panggonan kana mulai dibangun nggo pusate pamarintah Kapupaten Banyumas lan sing ngragadi  bangunan kuwe wong tuwa angkate raden Djoko Kaiman yakuwe Kyai Mranggi Semu neng Kejawar. Pas lagi sibuk-sibuke mbangun ijig-ijig ana kayu gedhe keli neng kali serayu. Kayu kuwe di candhak , mbareng di teliti jebulane kayu kuwe kayu mas sing asale sekang desa karang jambu  kecamatan kejobong , Bukateja Purbalingga.

Anehe kayu kuwe mandhege pas perek nggon ngon bangunan kuwe. Adipati Wirasaba VII trenyuh atine mirsani kedadian kuwe banjur kayu mas di jukut  terus dienggo di dadekna saka guru pandapa sing lagi di bangun.

Gandeng kayu kuwe jenenge kayu mas lan keli neng banyu dadi pusat pamerintah sing dibangun diwenehi jeneng Banyumas